Memahami Konteks Organisasi

 

Apa itu Organisasi  ? Organisasi merupakan Setiap bentuk persekutuan antara dua orang atau lebih yang bekerja sama untuk sesuatu tujuan bersama dan terikat secara formal dimana selalu terdapat hubungan  seorang/sekelompok orang yang disebut pimpinan dan seorang/sekelompok yang lain yang disebut bawahan.

Atau bisa diartikan juga Organisasi adalah suatu unit Sosial yang dikoordinasikan secara sengaja yang terdiri dari dua orang atau lebih, yang didirikan untuk jangka waktu lama ( Haryani : 2001 : 36).

Adapun Ciri – Ciri Organisasi yang meliputi :

    1. Adanya Pembagian Tugas dan Tanggung Jawab.

Dalam organisasi dibagi menjadi beberapa divisi dan departemen yang memiliki tugas dan tanggung jawab masing- masing untuk mempermudah pencapaian tujuan

    1. Adanya Pusat Kekuasaan

Pimpinan atau atasan sebagai pusat kekuasaan dalam organisasi akan menentukan pengawasan dan kepemimpinan

    1. Adanya Substitusi Sumber Daya Manusia

Terjadinya substitusi SDM seperti mutasi, promosi, demosi, pensiun, meninggal dunia, dan PHK

    1. Adanya Ketergantungan Antaranggota

Organisasi sebagai sebuah subsistem saling berhubungan antara bagian yang satu dengan bagian lainnya. 

    1. Adanya Koordinasi Antarkomponen

Selalu melakukan kordinasi baik secara lisan maupun tertulis

    1. Adanya Interaksi yang Berulang – ulang

Kegiatan organisasi dilakukan secara konstinue atau berulang –ulang dan permanen sehingga interaksi juga terjadi berulang – ulang dana berhenti jika organisasi tersebut bubar

Selain Ciri – Ciri dalam sebuah organisasi tentu ada Fungsi Organisasi :

    1. Sebagai wadah dimana kegiatan-kegiatan administrasi dan manajemen di jalankan.
    2. Sebagai proses dimana di analisa interaksi antara orang-orang yang menjadi anggota organisasi itu.

Mudah dipahami bukan mengenai gambaran tentang Organisasi.? Selanjutnya ada yang namanya Pengorganisasian

 

Pengorganisasian adalah Proses menciptakan struktur sebuah organisasi atau suatu proses untuk merancang struktur formal, mengelompokkan dan mengatur serta membagi tugas-tugas atau pekerjaan diantara para anggota organisasi, agar tujuan organisasi dapat dicapai dengan efisien.

Tujuan dari Pengorganisasian ini yaitu :

  1. Membagi pekerjaan yang harus dilakukan menjadi departemen – departemen dan jabatan – jabatan yang terperinci
  2. Membagi – bagi tugas dan tanggung jawab yang berkaitan dengan masing – masing jabatan
  3. Mengkoordinasikan berbagai tugas organisasi
  4. Mengelompokan pekerjaan – pekerjaan ke dalam unit – unit
  5. Membangun hubungan dikalangan individu, kelompok dan departemen
  6. Menetapkan garis – garis wewenang formal
  7. Mengalokasikan dan memberikan sumber daya organisasi 

Kegiatan yang ada pada dalam dalam Fungsi Perorganisasian seperti :

  1. Mengalokasikan sumber daya, merumuskan dan menetapkan tugas, dan menetapkan prosedur yang diperlukan
  2. Menetapkan struktur organisasi yang menunjukkan adanya garis kewenangan dan tanggungjawab
  3. Kegiatan perekrutan, penyeleksian, pelatihan dan pengembangan sumber daya manusia/tenaga kerja
  4. Kegiatan penempatan sumber daya manusia pada posisi yang paling tepat

Tentunya dari Pengorganisasian harus diperhatikan Aspek - aspek Penting juga Dalam Pengorganisasian yang meliputi :

  1. Membagi pekerjaan secara spesifik
  2. Menetapkan tugas dan tanggungjawab sehubungan dengan pekerjaan
  3. Mengkoordinasikan tugas-tugas yang bermacam-macam
  4. Membentuk hubungan diantara individu, kelompok dan departemen
  5. Membentuk garis wewenang formal
  6. Mengalokasikan dan menyebarkan sumberdaya organisasi

Dengan adanya pengorganisasian yang dilakukan maka terwujudnya sebuah struktur organisasi. Apa itu Struktur Organisasi ?.

 

Struktur Organisasi merupakan Kerangka kerja formal organisasi dimana tugas – tugas dan jabatan dibagi dan dikelompokan serta dikordinasikan  Tujuannya  Agar para karyawan bisa bekerja secara efektif dan efesien

Unsur – unsur yang harus diperhatikan dalam mendesain stuktur organisasi

  1. Spesialisasi kerja atau pembagian kerja

Pembagian tugas atau membagi tugas organisasi menjadi pekerjaan – pekerjaan terpisah Contohnya  pembagian kerja di bagian keuangan ada kepala bagian keuangan, cashier dan accounting

  1. Departementalisasi

Dasar yang digunakan untuk mengelompokan tugas – tugas dan pekerjaan  dalam rangka mencapai sasaran organisasi  Contoh departemen keuangan, pemasaran, penjualan, personalia, produksi dsb

  1. Rantai komando

Sebuah garis wewenang yang tak terputus  dari tingkat atas ke tingkat paling bawah tujuannya supaya karyawan mengetahui siapa yang harus dituju jika mereka menghadapi suatu masalah dan kepada siapa mereka bertanggung jawab

4. Rentang Kendali

Jumlah bawahan yang dapat disupervisi  oleh seorang manajer secara efesien dan efektif tujuannya agar pengawasan bisa dilakukan dengan efektif dan efesien namun belum ada angka ideal dalam rentang kendali artinya rentang           kendali yang  luas dianggap efesien tapi belum tentu dari segi efektivitasnya begitu juga sebaliknya

5. Sentralisasi

Sentralisasi yang dimaksud suatu sistem dimana pengambilan keputusan itu terkonsentrasi ditingkat – tingkat atas organisasi

6. Desentralisasi

Desentralisasi yang dimaksud suatu sistem dimana karyawan dilibatkan dalam setiap pengambilan keputusan organisasi

Dari Unsur-unsur perancangan Struktur Organisasi adapun faktor – faktor yang menentukan dalam perancangannya yang meliputi :

Strategi Organisasi

Untuk mencapai tujuan organisasi strategi akan menjelaskan sebagaimana aliran wewenang dan saluran komunikasi dapat disusun diantara para manajer dan bawahan, strategi berubah struktur organisasi berubah.

Teknologi yang digunakan

Perbedaan terhadap yang digunakan untuk memproduksi barang-barang atau jasa akan membedakan bentuk Organisasi

Anggota atau Karyawan

Semua individu yang terlibat  langsung dalam kegiatan organisasi.

Ukuran Organisasi

Besarnya organisasi secara keseluruhan maupun satuan-satuan kerjanya akan sangat mempengaruhi struktur organisasi.

Dilihat dari Orientasi Terhadap Laba :

Organisasi yang berorientasi laba ( profit oriented organization )

  • Tujuannya utama  yaitu mencari laba atau keuntungan
  • Laba digunakan untuk pengembangan dan membiayai operasional organisasi
  • Organisasi ini dikenal dengan organisasi bisnis atau perusahaan. Dimana pemilik menerima laba /keutungan terbesar
  • Contoh hotel, restoran, bank, perusahaan asuransi, toko dsb

Organisasi Nirlaba ( non-profit oriented organization )

  • Tujuan yaitu Tidak semata – mata mencari keuntungan atau laba
  • Contoh rumah sakit, lembaga pendidikan, panti asuhan LSM (lembaga swadaya masyarakat) dsb

 

Pada Organisasi yang sudah ada tentu akan memilki budayanya masing – masing Budaya Organisasi adalah seperangkat asumsi, nilai-nilai, dan  perilaku  yang menyatu antar tiap anggota yang menjadi karakteristik dari fungsi organisasi. Banyak ahli percaya bahwa  penyebab  banyak masalah perusahaan ”bukan karena struktur atau staf”, tetapi karena budayanya. Karakteristik Budaya Organisasi yang sering dijumpai meliputi :

  1. Identitas Anggota * 
  2. Penekanan Kelompok *
  3. Fokus Masyarakat
  4. Integrasi Unit *
  5. Kontrol
  6. Toleransi Resiko
  7. Kriteria Reward (Imbalan/hadiah)
  8. Toleransi konflik
  9. Orientasi Means – ends (secara sistematis)

Fokus sistem terbuka
 
*) Pekerjaan Proyek akan sangat sukses dalam budaya organisasi di mana semua karakteristik bersifat lazim dan di mana karakteristik lain yang seimbang.

 

Referensi :

  1. 2010. Information Technology Project  Management, Schwalbe Kathy, Thomson Course Technology 4th Edition for International Student Edition
  2. 2000. A Guide to the Project Management Body of Knowledge, Project Management Institute, Newtown Square, Pennsylvania USA
  3. 2013. Head First PMP, 3rd Edition, Jennifer Greene, Andrew Stellman, O’Reilly Media
  4. 2011. Abrar Husen,Ir.,MT., Manajemen Proyek: Perencanaan, Penjadwalan & Pengendalian Proyek, Edisi Revisi

Share dan Klik Salah Salah satu Iklan untuk Mensupport Website Ini :

Facebook instagram Twitter

Artikel Terkait

  • Manajemen Proyek

    05 March 2019

    Sebelum Membahas apa Itu Manajemen Proyek, mari pahami terlebih dahulu apa itu Proyek? Proyek merupakan sebuah usaha / pekerjaan sementara yang dilakukan untuk mencapai tujuan ( produk / hasil ) yang unik dalam jangka waktu tertentu.

  • Memahami Konteks Organisasi

    03 April 2019

    Apa itu Organisasi ? Organisasi merupakan Setiap bentuk persekutuan antara dua orang atau lebih yang bekerja sama untuk sesuatu tujuan bersama dan terikat secara formal dimana selalu terdapat hubungan seorang/sekelompok orang yang disebut pimpinan dan seorang/sekelompok yang lain yang disebut bawahan.

  • Pentingnya Belajar Proses Manajemen Proyek

    08 May 2019

    Tentu dalam sebuah manajemen Proyek pasti ada sebuah proses manajemen Proyek. Sebuah proses yang dimaksud adalah Serangkaian tindakan yang diarahkan untuk mencapai hasil tertentu.

  • Proses Manajemen Integrasi Proyek

    17 June 2019

    Manajemen Integrasi Proyek yang baik merupakan kunci keseluruhan keberhasilan proyek. Untuk melakukan manajemen Integrasi proyek yang baik manajer proyek harus mengkoordinasikan semua bidang pengetahuan lainnya sepanjang siklus hidup proyek. Banyak manajer proyek baru yang mengalami kesulitan melihat gambaran besar dan ingin fokus pada detaul yang terlalu banyak. Dalam hal Teknologi Integrasi manajemen proyek tidak sama dengan integrasi software ( perangkat lunak )

  • Belajar Manajemen Lingkup Proyek

    24 June 2019

    Apa itu manajemen Lingkup Proyek ? Lingkup Proyek adalah sebuah lingkup yang mengacu pada semua pekerjaan yang dilakukan dalam menciptakan produk / hasil proyek termasuk proses yang digunakan untuk menciptakan produk / hasil tersebut. Jadi Manajemen Lingkup Proyek mencankup proses – proses yang terlibat dalam menentukan dan mengendalikan segala hal yang termasuk dalam proyek.

  • Pentingnya Belajar Manajemen Waktu Proyek

    01 July 2019

    Kenapa sih ada manajemen waktu proyek. Biasanya para manajer sering mengatakan bahwa melaksanakan proyek tepat waktu merupakan tantangan terbesar mereka. Masalah penjadwalan adalah penyebab utama konfliknya pada proyek – proyek. Selain itu gaya kerja individu dan perbedaaan budaya juga menyebabkan konflik waktu. Yang dimana sebagian orang memilih untuk bekerja sesuai jadwal dan memenuhi tenggang waktu sementara lainnya tidak. Biasanya budaya yang berbeda dan bahkan seluruh negara memiliki sikap yang berbeda tentang jadwal.

  • Belajar Manajemen Biaya Proyek

    08 July 2019

    Sebelum Membahas apa itu Manajemen Biaya Proyek. Anda harus mengentahui apa yang dimaksud biaya. Biaya merupakan sumber daya atau anggaran yang digunkanan untuk mencapai tujuan tertentu. Biaya biasanya diukur dalam satuan moneter seperti dolar atau rupiah. Jadi Manajemen Biaya proyek meliputi bagaimana proses yang diperlukan untuk memastikan bahwa proyek akan selesai dan sesuai dengan alokasi anggaran yang telah disetujui.

  • Belajar Mengenai Manajemen Kualitas Proyek

    15 July 2019

    Seberapa Pentingkah Manajemen Kualitas Proyek?. Sebelum membahas itu anda harus memahami apa itu Mutu / Kualitas. International Organization for Standardization ( ISO) Mendefinisikan Mutu sebagai tingkatan dimana seperangkat karakterisitk yang melekat memenuhi persyaratan – persyaratan yang ada “ ( ISO9000:2001 ). Sedangkan ahli lain mendefinisikan mutu berdasarkan kesesuai dengan persyaratan seperi proses proyek dan produk sesuai dengan spesifikasi yang ditulis. Ada juga mutu didefinisikan sebagai kemampuan untuk menggunakan produk dapat digunakan sebagaimana direncanakan. Jadi Pada Manajemen Kualitas Proyek memastikan bahwa proyek akan memenuhi kebutuhan yang dibuat.

  • Belajar Manajemen Sumber Daya Manusia Proyek

    22 July 2019

    Manajemen Sumber Daya Manusia Proyek adalah pengelolaan pemberdayaan yang paling efektif bagi orang – orang yang terlibat dalam sebuah proyek. Adapun Proses – Proses Manajemen Sumber Daya Manusia Proyek yang meliputi Mengembangkan Rencana Sumber Daya Manusia / Plan Human Resource Management , Memperoleh Tim Proyek / Acquire Project Team , Mengembangkan Tim Proyek / Develop Project Team , Mengelola Tim Proyek / Manage Project Team

  • Cara Manajemen Komunikasi Proyek yang Baik

    29 July 2019

    Komunikasi yang baik sangat penting dalam manajemen. Pada proyek ancaman terbesar bagi kebanyakan proyek adalah kegagalan dalam berkomunikasi dan budaya tersebut tidak mencerminkan para profesional bidang TI sebagai komunikator yang baik. Adapun penelitian yang menunjukkan bahwa para profesional TI harus dapat berkomunikasi secara efekti agar bisa berhasil dalam posisinya. Jadi Keterampilan verbal atau komunikasi yang kuat merupakan faktor kunci dalam pengembangan karir bagi para profesional TI.

  • Pentingnya Belajar Manajemen Risiko Proyek

    05 August 2019

    Sebagai Manajer Proyek Risiko itu sangat penting diperhitungkan. Maka dari itu adanya Manajemen Resiko Proyek. Manajemen risiko proyek adalah seni dan ilmu untuk mengidentifikasi, menganalisis, dan menanggapi risiko selama pelaksanaan proyek dengan melakukan hal – hal terbaik untuk mencapai tujuan proyek. Banyak manajemen resiko sering tidak diperhatikan dalam proyek padahal sesungguhnya apabila diperhatikan maka dapat meningkatkan proyek karen membantu dalam memilih proyek yang baik serta menentukan ruang lingkup proyek dan mengembangkan perkiraan yang realistis.

  • Cara Manajemen Pengadaan Proyek yang baik

    12 August 2019

    Sebelum membahas Manajemen Pengadaan Proyek. Disini anda harus memahami apa itu pengadaan sebagai contoh pengadaan barang merupakan proses memperloeh barang atau jasa dari sumber / rekanan luar istilahnya hampir termasuk pembelian dan outsourcing. Untuk saat ini para ahli memperkirakan bahwa pengeluaran global pada perangkat lunak dan jasa komputer akan terus tumbuh. Pada Indonesia Kegiatan pengadaan yang diselenggarakan oleh pemerintah diatur dalam Perpres No. 54 tahun 2010 tentang Pengadaan Barang / Jasa Pemerintah, sekarang No. 70 Tahun 2012.

  • Belajar Manajemen Stakeholder Proyek

    19 August 2019

    Sebelum Membahas mengenai Manajemen Stackholder Proyek tentu anda harus memahami apa itu stakeholder. Stakeholder merupakan orang – orang yang terlibat dalam dan atau dipengaruhi oleh kegiatan – kegiatanya proyek

Kategori Artikel

Follow Us :